Make your own free website on Tripod.com

 

 
 
   
 

Ruang 'Kosong' Reformasi

Oleh Fathi Aris Omar

Reformasi 1998 bukan sahaja persaingan Anwar Ibrahim-Mahathir, bukan juga krisis politik dalaman Umno atau pemimpin kerajaan sahaja. Ia krisis kebangsaan. Ia membongkar kebusukan mendalam negara ini, pemimpinnya, institusinya, ruang awamnya, masyarakatnya dan "tokoh-tokohnya".

Memang era reformasi melahirkan kecenderungan berpihak. Setiap orang memilih untuk menjadi pro-reformasi (atau Anwar) atau pro-kerajaan (atau Mahathir). Tetapi itu keputusan politik, bukan keputusan intelektual, keputusan jujur untuk mencari kebenaran yang lebih tinggi dan luas.

Ruang intelektual tidak dilihat. Ia ditinggalkan kosong oleh kita semua, termasuk apa yang dikenali oleh aktivis serta penyokong reformasi itu sendiri; misalnya, menakrif dan memahami "gejala" reformasi itu sendiri. Ia diabaikan oleh pemikir bangsa kita. Tidak rancak wacana yang melihat di luar percaturan kuasa, watak Anwar-Mahathir.

Tidak wujud penggalian (dan perjuangan) tentang hal-hal bersifat bukan politik secara langsung. Semuanya mahu dirumuskan dalam percaturan ini. Memang ada tema-tema baru dibawa ke muka masyarakat tetapi masih awal serta kasar dan cetek perbincangannya.

Tema-tema lama, misalnya kelesuan siswa, budaya intelektualisme, kualiti kuliah di kampus, budaya membaca tidak dimasukkan bersekali dalam kerangka besar "reformasi".

Perjuangan politik hari ini, di luar kerajaan, seolah-olah perjuangan "pembebasan" daripada penindasan, suara revolusi yang perlu perubahan regim dan kuasa semata-mata. Isu-isu lain tertangguh kerana dibaca sebagai kesan sampingan kongkongan politik.

Penunjuk penting

Ada kesan besar dan menarik daripada era reformasi sejak 1998. Peminat politik makin besar, bahan bacaannya lebih tinggi edarannya. Saya masih ingat jumlah edaran Harakah melonjak naik daripada 60,000 naskhah kepada sekitar 300,000 sewaktu kemuncak krisis politik itu.

Kini edarannya sekitar 200,000. Begitu juga majalah Tamadun. Dulu terdapat majalah Dunia Islam (seakan-akan Tamadun), edarannya sekitar 5,000 naskhah tetapi Tamadun boleh dicetak sekitar 50,000 (di puncak krisis hingga lebih 100,000).

Pendek kata ada kegilaan atau euphoria luar biasa terhadap politik. Begitu juga majalah Detik atau mingguan Eksklusif atau buku-buku politik (sehingga 50,000 naskhah), tidak termasuk karya satira Shit (lebih 100,000). Jumlah ini satu penunjuk penting perubahan politik -- pada hemat saya "krisis" -- yang terjadi dan membawa dampaknya hingga ke hari ini.

Tetapi, cuba renung kembali tema-tema yang terungkap dalam helaian-helaian terbitan ini. Apakah ia mencerminkan kemajuan buah fikir dan peningkatan daya intelektualisme masyarakat kita?

Ada tema baru, yang segar, khususnya melalui penerbitan berbahasa Melayu ini tetapi tema-tema utama yang sama penting tidak terungkap. Idea-idea seperti kebebasan berkumpul, kemerdekaan badan kehakiman, hak asasi dan kebebasan media (antaranya) menunjukkan semacam 'kemajuan.'

Orang Melayu akan terasa kesan kemasukan tema baru ini. Ia memperkaya kosa kata dan slogan tetapi bukan inti debatnya. Bukan analisa penting atau pembedahan penyakit dalam masyarakat.

Keyakinan

Peningkatan jumlah naskhah ini tidak mencerminkan tema-tema utama yang dibincangkan di peringkat kebangsaan. Sama ada tentang wawasan negara bangsa dalam era globalisasi atau kritik tentang kelemahan kita sendiri.

Sepanjang 1985-1995, dekad pertama saya bergiat sebagai aktivis pelajar dan juga penulis, wujud tema-tema lain dan tema-tema inilah yang tidak disampaikan sekarang secara terang dan tersusun.

Secara tersirat dalam analisa persaingan politik, tema-tema ini turut terselit. Tetapi semuanya itu tersedut dalam usaha menyalahkan sistem bobrok yang didukung oleh Barisan Nasional atau Mahathir.

Dalam tempoh itu, 1985-1995, media arus perdana seolah-olah ada "keyakinan" untuk menyemak diri, untuk membuka perbahasan yang agak "kritikal" kepada kerajaan dan institusinya. Setidak-tidaknya kritikan umum dan sindiran.

Soal siswa lesu, soal nota kuliah pensyarah "kuning" kerana tidak pernah berganti, soal akademia yang semakin lesu (antaranya) menjadi tema utama media perdana dan dimasukkan dalam seminar-seminar kebangsaan. Pensyarah agak rancak menulis, termasuk yang dilihat tidak begitu suka membodek pemimpin atau dasar kerajaan tertentu.

Rustam A Sani misalnya pernah cuba melihat lain sedikit dasar "budaya penyayang" yang sedang dipromosi kerajaan ketika menulis dalam majalah Institut Kajian Strategi dan Antarabangsa (ISIS), selain kolum dalam Dewan Masyarakat. Bukunya tentang kecendekiaan dan pembentukan bangsa menjadi naskhah nipis di tangan penerbit Kumpulan Utusan.

Kawalan

Kritik tentang ekonomi, bahasa, pembangunan dan kedudukan orang Melayu menjadi tema yang baik. Kampus masih lagi dilawati pengkritik kerajaan dan ahli politik pembangkang. Usaha menganjurkan forum tidak banyak mendapat karenah Hal Ehwal Pelajar (HEP).

Tetapi krisis politik 1998 menghilangkan semua keyakinan diri media arus perdana dan institusi-institusi kerajaan. Semuanya dikawal dengan penuh cemburu, sampai boleh disebut "cemburu buta"! Semua wacana yang dilihat menyinggung asas-asas kebijakan pemerintah (baca: Mahathir dan Umno) tidak lagi dimasukkan, walau sepatah kata.

Di tempat ini, media perdana serta institusi kerajaan, diisi pula propaganda murahan dan rendahan untuk mengukuhkan hegemoni dan kooptasi kepemimpinan kerajaan. Umno memang tidak ada budaya berfikir bijaksana. Oleh itu, kebodohan ini sengaja dilimpahkan melalui media massa dan institusi-institusi kawalannya.

Seorang dua pensyarah yang sanggup menjual kebijaksanaan serta kejujuran akademik ditonjolkan sebagai mengukuhkan hegemoni ini. Tokoh-tokoh lama dalam establishment, yang jarang bersuara, tiba-tiba muncul semula. Apabila disemak, mereka semua mempunyai sejarah kerjaya dan hubungan peribadi dengan tokoh-tokoh kepercayaan Umno.

Individu lain tidak muncul. Sebahagian besar dicurigai menyimpan bau Anwar atau disyaki "orang pembangkang". Memang keghairahan kelompok ini untuk tidak bersama kerajaan (juga Mahathir) sangat jelas.

Jika tidak menyertai pembangkang, di kalangan kelompok kecil, mereka berterus-terang tidak senang dengan apa yang terjadi terhadap Anwar dan layanan umum kerajaan dalam hal-hal kebebasan.

Ketakutan

Oleh itu, wujud semacam bantahan senyap dengan cara tidak mendukung kebobrokan kerajaan, mungkin juga kerana takut dikutuk orang ramai yang sedang menggila menghentam kerajaan waktu itu. Tenaga kolektif pemikir bangsa ini akhirnya tidak bersuara secara terbuka.

Tetapi tenaga ini tidak pula disalurkan untuk memantapkan penerbitan alternatif. Terasa sekali jurang tenaga jama'i bijak pandai ini sebelum dan selepas 1998, khususnya tempoh 10 tahun yang saya nyatakan tadi.

Akhirnya, sama ada pentas politik atau wacana media alternatif, tidak terasa ada suara bijak pandai Melayu. Secara diam-diam barangkali mereka memainkan peranan menyokong gerakan Anwar atau pembangkang. Boleh jadi juga mereka membungkam ketakutan. Pendek kata mereka tidak bersuara walaupun dengan nama pena.

Oleh itu, wujud kitaran kerendahan hujah dan kesempitan wacana media arus perdana yang dilengkapi oleh media alternatif. Semuanya sarat dengan propaganda politik sebelah pihak.

Kupasannya cetek dan ingin memenangkan pihak sendiri. Tiada renungan jujur krisis ini. Kita seolah-olah dalam suasana perang. Bersikap sedar diri dan jujur akan dilihat sejenis "pengkhianatan" terhadap perjuangan demokrasi dan "rakyat". Tetapi sampai bila?

Namun, sejenis celaka lagi muncul daripada krisis 1998, semakin ramai dahagakan bahan bacaan, walau tidak bermutu. Lebih ramai yang sedar politik, termasuk anak muda. Mereka ini tersesat dalam tema baru yang bersifat sloganan, manakala tema-tema lama tidak mereka ketahui (kerana usia muda atau baru cakna sepak terajang politik).

Pembolotan kuasa

Analisa tidak cukup, tidak merentasi zaman, tidak mengungkap dekad-dekad lepas sebagai landasan menilai krisis 1998. Orang sedar kebobrokan hari ini. Orang juga sedar ia diwarisi daripada kongkongan sedia ada selama ini. Tetapi orang tidak sedar jenis-jenis cengkaman dan tahap-tahapnya. Orang tidak sedar bagaimana krisis politik tertentu, sepanjang 20 tahun pentadbiran Mahathir, melahirkan keruwetan tertentu.

Misalnya apakah cara beliau menangani krisis Umno selepas Musa Hitam melepaskan jawatan pada 1986 hingga tersungkurnya gerakan Tengku Razaleigh Hamzah pada 1995.

Orang tidak sedar bagaimana proses pembolotan kuasa Mahathir melalui undang-undang sejak perlantikannya pada 1981. Apakah akta-akta yang telah dipinda pada tahun-tahun tertentu dan fasal-fasal (dalam akta-akta itu) yang dipinda atau ditambah sehingga membentuk budaya cengkaman kuku besi dalam kerajaan hari ini?

Generasi muda tidak dapat mengesan naik-turun cengkaman Mahathir dan idea-ideanya ketika berdepan dengan isu-isu tertentu. Sikapnya terhadap pasaran bebas dan globalisasi sebelum krisis ekonomi 1997, kembang-kempis ruang-ruang "kebebasan" tertentu sepanjang kepemimpinannya lebih 20 tahun dalam Umno serta kerajaan.

Malah, orang ramai tidak sedar tema-tema kerajaan (dan juga pembangkang) ketika menghadapi saat-saat pilihanraya umum sejak 1982 hingga 1995. Kecetekan cerita, fakta dan analisa tentang hal-hal ini wujud ketara di kalangan aktivis muda, siswa dan demonstran yang paling setia pada "gerakan reformasi".

Dalam masyarakat yang kurang minat menulis, merakam sejarah dan membaca seperti Malaysia, menyelami tempoh masa dua dekad pemerintah Mahathir ini sama seperti usaha menyediakan 10 tesis PhD!

Aktivis reformasi

Malah, mereka tidak sedar kecetekan inilah punca gerakan reformasi itu sendiri gagal, sempit, tidak berkembang atau tertangguh kemajuannya. Mereka tidak sedar kejahilan menguasai hal-hal ini meninggalkan ruang hampagas dalam benak masing-masing untuk menilai "kezaliman" Mahathir.

Kemahafiraunannya tidak membentuk sosok yang jelas dalam minda aktivis muda dan siswa -- golongan muda yang diharapkan untuk membawa perubahan (sekali lagi!).

Mereka tidak dapat melihat "garis peraturan" yang membentuk kawalan itu. Apakah yang mendorong sindrom bisu di kalangan anggota masyarakat, misalnya? Kenapa siswa serta generasi muda tidak "minat" berpolitik atau berpengetahuan atau membaca (sesuatu di luar bidang pengkhususannya)?

Bahkan, kenapa wujud "kebangkitan" orang ramai yang tidak aktif berpolitik sebelum ini (1998), juga masih lagi satu misteri, gagal terjawab di kalangan aktivis reformasi itu sendiri.

Soalan "apa itu reformasi" diungkap samar-samar, gagal dihuraikan dan dimengertikan, apatah lagi dipersetujui bersama (sekurang-kurangnya di kalangan penyokong reformasi) walau kegiatan kepembangkangan serta demonstrasi masih setia diikuti.

Kita menyertainya atas sebab peribadi -- bukan sesuatu yang lebih bermakna di luar proses diri, suatu proses sosial, politik, ekonomi, atau agama di pentas masyarakat. Tafsiran serta falsafahnya tidak jelas dan sangat lompong.

Tidak responsif

Sekali imbas, ia nampak terbuka, lalu terdedah untuk ditafsirkan oleh sesiapa sahaja. Tetapi sesiapa pun tidak menafsirkannya! Pembabitan kita dengan reformasi menjadi ruang kosong yang misteri.

Gerakan reformasi yang mendadak, 'reactionary', tidak tersusun akibat krisis yang sifatnya luar biasa membingungkan (serta keras) ini menolong melahirkan "tokoh-tokoh" baru (dan muda) dalam politik kepembangkangan. Nama mereka menjulang tinggi kerana sejarah demonstrasi, keberanian dan penindasan kerajaan. Tetapi, masa depan bukannya di tangan mereka ini.

Isu-isu yang menggelegak pada 1998-99 tidak surut-surut selepas pilihanraya umum ke-10, malah ia membuka lebih besar kebobrokan kerajaan BN serta Mahathir. Kerajaan ini langsung tidak responsif melihat penghakisan jumlah undi dalam pilihanraya itu.

Malah, ia melihat itu semua penunjuk untuk mengetatkan lagi apa-apa yang boleh menjadi lubang kritikan terhadapnya. Gerakan reformasi, aktivisnya dan generasi muda bersamanya, berdepan lagi dengan tekanan baru yang dramatik dan penuh perasaan.

Kerajaan tidak membuka ruang dalam media arus perdana untuk tema-tema pembangunan bersama diwacanakan. Media alternatif masih juga dengan kelemahan asas ini. Generasi muda, tunas baru perubahan, terjerumus lagi dalam kancah kesegeraan untuk menangani kenyataan buruk ini.

Budaya politik

Kocak keruh air tidak pernah dibiarkan tenang jernih. Mereka tidak sempat merenung ke belakang dan menjernih sudut pandang; untuk melihat gambaran besar. Ruang inilah yang kosong, tidak terisi.

Ada kesedaran baru untuk membawa semula "reformasi" dalam konteksnya yang lebih jujur: untuk memperkasa rakyat, untuk mengkritik budaya politik, untuk memecah dominasi ahli politik, untuk membina ruang awam, untuk melihat ke dalam dan diri sendiri (kehidupan bernegara dan bangsa).

Tetapi usaha ini masih sangat awal dan terbatas. Umumnya pembangkang dan aktivis reformasi melihat dunia politik Malaysia dalam kerangka fikir 1998,-1999. Mereka tidak dapat keluar daripada tabiat benak yang sudah lazim ini. Apatah lagi mereka menyimpan agenda untuk menguasai suasana politik menjelang pilihanraya umum akan datang.

Usaha-usaha majalah Aliran Monthly (beberapa edisi mutakhir), beberapa tulisan saya (yang mengkritik pembangkang) dan diskusi dengan teman-teman penulis-aktivis seni budaya dilihat asing, bukan dilihat sebahagian proses melanjutkan reformasi politik yang jujur dan tulen. Reformasi dalam erti kata yang asli, bukan "Re-for-ma-si" sebagai gerakan Anwar sejak dipecat (dan rentetan peristiwa) lima tahun lepas.

Nota: Penulis mengalu-alukan maklum balas daripada pembaca berhubung tulisan ini, kemungkinannya untuk diterbitkan menjelang September sempena ulang tahun kelima 'Gerakan Reformasi'.  Sila hubungi penulis di mailto:faomar3@yahoo.co.uk