Make your own free website on Tripod.com

 

 
 
   
 

SAR atau SARS

Oleh Anual Bakhri Haron

KEMUNCULAN SARS ke depan tangga setiap rumah di serata penjuru dunia sungguh mengejutkan. Tanpa diduga ia melanda sebagai wabak. Benarkah penyakit 'Severe Acute Respiratory Syndrome' ini lahir sendiri, sedangkan kita sentiasa ketahui bahawa Allah jualah yang menurunkan pelbagai penyakit dan Dia jualah yang Maha Mengubati? "Dialah Tuhan yang Maha Esa, tempat bergantung segala sesuatu". (Surah Al Ikhlas: Ayat 1 dan 2).

Tanpa perlukan banyak penelitian, SARS datang dalam banyak persamaan dengan SAR. Sesungguhnya, mendera Sekolah Agama Rakyat (SAR) adalah satu sindrom ketandusan rohani yang "severe" dan "acute".
Dalam mesyuaratnya pada 9 hingga 14 Mac 2003, Majlis Raja-Raja telah membuat keputusan yang "Majlis itu masih belum membuat keputusan mengenai SAR" (Lihat Utusan Malaysia 17 Mac 2003), sedangkan Umno telah menghentikan bantuan perkapita.

Sampai ke hari ini, keadaan masih tidak berubah. Tidak semena-mena pula pada awal Mac 2003, dunia telah dikejutkan dengan kunjungan SARS yang tidak diduga. Ia lebih bahaya dari virus nipah yang menyerang khinzir di Bukit Pelandok.

Ia mengembara dengan cepat dari pintu orang Washington, warga Jepun, Korea, Hong Kong, Singapura dan Australia. Kini ia sedang menjengok dan mengetuk-mengetuk pintu rumah teres dan banglow di Malaysia.

Sebagaimana Allah S.W.T. yang Berdiri Sendiri dan tidak pernah memerlukan sesiapa juga untuk berunding dan membuat keputusanNya, Umno pun tidak berunding dengan Duli Yang Maha Mulia Raja-Raja Melayu semasa membuat keputusan untuk menzalimi SAR.

Maka wabak SARS yang dihantar melalui jangkitan terkini telah benar-benar menyesakkan pernafasan ramai manusia. Kini semakin ramai orang bertopeng. Mereka terpaksa menekup hidung sebagai langkah berjaga-jaga.

Bayangkan jika ini terus berkembang dan berlanjutan. SARS membawa "deadly virus". Ketakutan terhadapnya wajar dan bersebab. Kos pencegahan untuk membentengi serangan SARS nampaknya akan bernilai jutaan ringgit. Duit rakyatlah itu; duit siapa lagi!

Nampaknya sedikit penjimatan yang mungkin timbul dari bantuan perkapita yang disekat ke atas SAR terpaksa dipindahkan pula dalam kuantiti yang lebih besar untuk menutup lubang bala yang diturunkan oleh Allah S.W.T. melalui SARS. Inilah yang disebut oleh Sir Francis Bacon sebagai "the remedy is worse than the disease".

Jika ada menteri yang mahu berselindung dengan mengatakan ini semua adalah berpunca dari faktor semula jadi dan berbentuk satu lagi bencana alam, maka saya mahu bertanya, siapakah sebenarnya yang memiliki alam.

Siapakah tuan yang menjadi Tuhan kepada alam ini? Jika kita termasuk di kalangan makhluk yang mengenali Tuhannya, kita pasti menjumpai jawapan kepada masalah ini. Jawapan kepada kemusykilan ada tersimpan di dalam Al Quran yang disedut maksudnya melalui nota-nota di bawah ini.

i) "Dan apa sahaja nikmat yang kamu perolehi adalah dari Allah, dan apa sahaja bencana yang menimpamu, maka dari (kesalahan) dirimu sendiri." (Maksud sebahagian Ayat 79: Surah An Nisa')

ii) "Dan apabila kami rasakan sesuatu rahmat kepada manusia, nescaya mereka gembira dengan rahmat itu. Dan apabila mereka ditimpa sesuatu musibah (bahaya) disebabkan kesalahan yang telah dikerjakan oleh tangan mereka sendiri, tiba-tiba mereka itu berputus asa." (Ayat 36 : Surah Ar Ruum)

iii) "Sesungguhnya apabila Kami kurniakan (merasakan) kepada manusia sesuatu rahmat dari Kami, dia bergembira ria kerana rahmat itu. Dan jika mereka ditimpa kesusahan disebabkan perbuatan tangan mereka sendiri (nescaya mereka engkar) kerana sesungguhnya manusia itu amat engkar (kepada nikmat)." (Maksud sebahagian Ayat 48: Surah As Syuura)

iv) "Dalam hati mereka ada penyakit, lalu ditambah Allah penyakitnya; dan bagi mereka seksa yang pedih, disebabkan mereka berdusta. Dan bila dikatakan kepada mereka: Janganlah kamu membuat kerosakan di muka bumi, mereka menjawab: "Sesungguhnya kami orang-orang yang mengadakan perbaikan." (Ayat 10 dan 11: Surah Al Baqarah)

v) "Janganlah kepercayaan kamu kepada Allah tertipu oleh tipu muslihat diri sendiri." (Ayat 5: Surah Faathir)

vi) "Tidak akan merasa aman dari rencana maslahat Allah, melainkan orang-orang yang mendapat kerugian." (Ayat 99: Surah Al Araf)

vii) "Dan jika Allah murahkan rezeki kepada hamba-hambaNya, nescaya mereka akan membuat kedurjanaan di atas muka bumi." (Ayat 27: Surah As Syura)

viii) "Demikianlah hukuman Tuhanmu, apabila Dia menghukum penduduk-penduduk negeri yang membuat penganiayaan, sesungguhnya hukuman Tuhan amat pedih dan keras." (Ayat 102: Surah Hud)

ix) "Barangkali yang menyangka bahawa Allah sekali-kali tiada menolongnya (Muhammad) di dunia dan akhirat, maka hendaklah ia merentangkan tali ke langit, kemudian hendaklah ia melaluinya, kemudian hendaklah ia fikirkan apakah tipu dayanya itu dapat melenyapkan apa yang menyakitkan hatinya." (Ayat 15 dan 16: Surah Al Hajj)

Ringkasnya, kembalikanlah hak bantuan perkapita ke SAR. Lagi cepat lagi baik. Jangan sampai Allah S.W.T. menghukum kita, baik yang berdosa atau tidak berdosa dalam satu kadar musibah yang tidak kuasa kita menanggungnya.

Tidak bererti sekali tersilap maka terus tersilap. Ini bukan cerita alang-alang menyeluk pekasam biar sampai ke pangkal lengan. Buatlah "U turn"; tiada salahnya.

Bukankah kita mempunyai ramai pemimpin yang sangat bijaksana? Bawa bertenang dan tariklah nafas panjang-panjang. Kata cerdik pandai; "part of the cure is to wish to be cured".